The Flash Disebut sebagai Film Superhero Gagal, Simak Beberapa Alasannya

Posted by : rbsnewsc Juli 18, 2023 Tags : film , flash

Liputan6.com, Jakarta – Terlepas dari kampanye promosi yang besar-besaran dan tingginya antusiasme penggemar, The Flash masih berjuang berminggu-minggu setelah rilis. The Flash mendapatkan sedikit uang sehingga membahayakan proyek terbaru DC daripada jika film itu dihapus begitu saja oleh Warner Brothers.

Dikutip dari MovieWeb, Selasa (18/7/2023), hal tersebut menjadikan The Flash sebagai box office superhero terburuk dalam sejarah. Padahal sebelumnya, film ini menerima banyak pujian.

Penulis terkenal Stephen King mencuit bahwa meskipun dia “tidak terlalu peduli dengan film superhero… yang ini spesial,”. Sementara, pembuat film terkenal James Gunn, Co-CEO baru DC Studios, memuji The Flash sebagai “mungkin salah satu film pahlawan super terhebat yang pernah dibuat”.

Terlepas dari reaksi menguntungkan yang terkenal ini dengan ulasan kritikus yang sebagian besar positif, ada terlalu banyak masalah lain yang menghalangi film untuk menjadi sukses. Simak alasan The Flash disebut gagal berikut ini.

1. Aktor utama yang kontroversial

Barry Allen, pahlawan super cepat yang dikenal sebagai Flash yang diikuti oleh film eponymous, diperankan oleh bintang Ezra Miller. Ia telah dibelit kontroversi selama bertahun-tahun.

Video Miller mencekik seorang penggemar perempuan pada 2020 yang viral menyebabkan banyak penggemar menginginkan aktor itu ‘didepak’ dari proyek masa depan. Meskipun WB tidak setuju dengan aktor yang bermasalah itu, kemarahan atas insiden tersebut tampaknya telah mereda dengan relatif cepat.

Tetapi tahun berikutnya, pada 2021, Ezra Miller memiliki lebih banyak video viral yang menunjukkan bentrokan dengan hukum. Hal ini dikarenakan banyak insiden melibatkan polisi, termasuk saat dia tertangkap basah melecehkan perempuan.

Meski begitu, WB tidak mendepak Miller, dan merilis The Flash. Padahal, rentetan kontroversi ini jelas memengaruhi kinerja film karena 73 persen penonton bioskop adalah pria dewasa.

Ini jauh lebih tinggi daripada rata-rata yang berarti bahwa perempuan dan anak-anak menolak menonton film tersebut. Kemungkinan besar dikarenakan aktor utama Ezra Miller, yang menyebabkan penurunan keseluruhan penjualan.

Miller sejak itu merilis permintaan maaf publik dan memasuki perawatan kesehatan mental. Meski Miller “hampir tidak mengidentifikasi diri sebagai manusia,” jadi dirinya mungkin membutuhkan sedikit bantuan.

2. Campur tangan studio

Sebelum kontroversi, Miller siap menjadi bintang besar, jadi film Flash telah dikerjakan sejak 2013. Sepuluh tahun kemudian, pada 2023, Fastest Man Alive akhirnya tiba setelah banyak kemunduran, banyak penundaan, dan pandemi Covid-19.

The Flash gagal, seperti hampir semua film DCEU lainnya. The Flash mengalami campur tangan studio yang sama, yang tidak membantu sama sekali. Zack Snyder memulai DCEU dengan Man of Steel, meletakkan rencana untuk masa depan dunia sinematik untuk Warner Bros.

Tetapi setelah Batman V Superman Snyder gagal, WB membawa ketenaran Joss Whedon dari Avengers untuk mengerjakan ulang semuanya. Setelah Justice League gagal, WB pindah ke Walter Hamada untuk memperbaiki kekacauan yang hanya menyebabkan para aktor berhenti dan lebih banyak frustrasi.

Kemudian, WB memutuskan untuk memasukkan James Gunn dan Peter Safran, yang memilih untuk me-reboot semuanya dengan DCU yang akan datang. Setiap pemimpin baru membangun kembali The Flash setiap kali sampai Gunn dan Safran memutuskan untuk tidak peduli lagi, dengan fokus pada alam semesta yang benar-benar baru.

Setiap visi yang kontras berbenturan dengan The Flash sederhana yang tak seorang pun bahkan tidak peduli CEO lagi yang tidak dapat diperbaiki.

3. DCEU tidak penting lagi

Penggemar merasa lega dan gembira memiliki sutradara Gunn di pucuk pimpinan DC dengan produser Safran untuk membantu, karena kepemimpinan mereka menyegarkan dan menanamkan harapan baru pada penggemar untuk franchise tersebut.

 

Gunn hadir dengan beberapa pahlawan super terkenal seperti Guardians of the Galaxy dan The Suicide Squad, plus secara pribadi menggunakan Twitter untuk menjawab pertanyaan dan memperbarui pasti membantu memenangkan hati penggemar.

Padahal, keputusan Gunn untuk me-reboot DCEU dan menggantinya dengan DCU justru merugikan DC. Memulai dengan awal yang bersih sangat bagus untuk film-film baru tetapi tidak demikian untuk film-film lama yang sudah direncanakan.

4. Tidak ada Zack Snyder

Terlepas dari kegagalan Zack Snyder dengan DCEU, penggemar tetap mencintainya. Dia memiliki rencana yang layak untuk semuanya sejak awal, dan bahkan film DCEU yang gagal seperti Justice League memiliki versi Snyder Cut yang selalu jauh lebih baik dengan penggemar dan kritikus.

Penggemar selalu mengeluhkan hilangnya kesempatan Snyderverse yang tidak pernah terjadi. Jika Snyder tetap terlibat di DC dan Snyderverse membuahkan hasil, The Flash pasti akan lebih baik dan, setidaknya akan mencapai titik impas.

https://www.liputan6.com/lifestyle/read/5347348/the-flash-disebut-sebagai-film-superhero-gagal-simak-beberapa-alasannya

RELATED POSTS
FOLLOW US